Menulislah untuk Dunia

Menulis, pekerjaan yang mudah namun penuh perjuangan untuk melakukannya. Menulis, bukan sekadar menulis seperti yang kerap kita lakukan sejak sekolah dasar dulu. Tapi lebih dari itu, menggagas ide, menuangkan pemikiran, menyentuhnya dengan tata bahasa yang baik dan tak lupa menghiasnya dengan celupan pelajaran yang berharga. Itulah pekerjaan menulis, setidaknya definisi inilah yang berhasil kuendapkan setelah sekian lama kuliah pada jurusan Jurnalistik di sebuah universitas swasta di Jakarta Selatan.

Menurutku, menulis adalah tantangan intelektual seseorang yang mengecap pendidikan dan pengalaman hidup. Ia dituntut mampu menaklukan kata-kata kemudian merangkainya dalam kalimat lalu menyajikannya dalam sebuah kelompok paragraf demi paragraf hingga menjadi kumpulan bahasa non verbal yang bermakna dan mudah dicerna.

Apa yang ditaklukan? Segala sesuatu yang ia lihat, didengar, dirasa, dikecap dan dihayati selama proses pendidikan dan pengalaman yang ia jalani. Untuk menaklukan pengalaman itu, seseorang harus mengubah pengalamannya menjadi ‘sesuatu’ yang lezat dan mudah dicerna, yakni tulisan yang mudah dipahami ; dan bukan sebaliknya.

Tapi bagi sebagian lain, menulis menjadi pekerjaan sulit, sesulit ketika orang tersedak. Seperti sulit untuk mengeluarkan sesuatu yang tersumbat. Salah seorang sahabat pernah bertanya, “Bang, gimana sih resepnya bisa nulis bagus?”. Aku hanya tersenyum. Meski lulusan Jurnalistik, aku belum merasa tulisanku bagus atau sebagus wartawan dan penulis pada umumnya. Tapi karena yang tanya berlatar belakang pendidikan radiologi, maka kuberanikan untuk menjawabnya.

Sambil menghela nafas, kujawab. “Resep yang saya tahu dari baca buku, ikut pelatihan, dan waktu kuliah dulu cuma satu,” ujarku sambil menatap tajam matanya yang nampak antusias.

“Apa?” tanyanya penasaran.

“Menulis, menulis dan menulislah,” jawabku singkat dengan nada rendah ke tinggi yang berurutan. “Itu artinya kita harus banyak berlatih dengan berbagai cara untuk memudahkan kita menulis,”.

“Misalnya, setting waktu terbaik untuk menulis, buat kerangka tulisan, banyak membaca agar banyak referensi kata, menulis diary, membuat blog, siapkan buku saku agar kita mudah menulis di mana saja lalu menulislah dan terus berlatih,”

Eiiiit yang terakhir, jangan lupa minum Milo setiap hari,” candaku sambil nyengir.

Apa yang aku sarankan kepada sahabat itu, memang belum sepenuhnya optimal kujalankan. Sambil mencicil resep itu, aku juga menambahnya dengan ikut berbagai pelatihan jurnalistik atau kepenulisan lainnya. Selain itu, aku juga meminta beberapa rekan utnuk menilai dan mengoreksi apabila aku selesai mengerjakan sebuah tulisan. Dan seperti biasanya, blog pribadiku adalah tempat dimana semua rekaman perjalanan pemikiranku dituangkan, ditulis dan diabadikan.

Namun dari tataran teknis itu, ada hal yang jauh lebih besar dan prioritas untuk diperhatikan, yaitu NIAT. Niat atau motivasi adalah bahan bakar jiwa yang menggerakkan seluruh potensi untuk menuntaskan pekerjaan ini. Hanya niat yang akan membedakan antara tulisan yang ‘baik’ dan ‘buruk’ pada akhirnya.

Sebagian orang juga masih meremehkan pekerjaan yang satu ini. Tapi, bukankah dengan menulis kita mampu menginspirasi banyak orang? Memotivasi si fakir untuk berusaha meniti tangga kejayaan, menuntun si lemah untuk tetap tegar di tengah badai kesulitan atau mengingatkan pemimpin yang tiran hanya dengan sebuah tulisan?

Itulah kekuatan sebuah pekerjaan yang masih dipandang sebelah mata di negeri ini. Jadi, berbuat sesuatulah untuk mengubah dunia dengan menulis, menulis dan menulis. Menggagas ide, mengikat makna, dan yang terpenting mengukir sejarah peradaban manusia dengan kecemerlangan pemikiran yang terekam dalam semesta literasi dunia. Dan itu hanya bisa dilakukan dengan pekerjaan sederhana nan mulia : menulislah untuk dunia. (bersambung).

 

*) Ditulis untuk mengikuti seleksi PELATIHAN MENULIS ARTIKEL ANGKATAN II MADINA SOCIETY yang diadakan Farid Gaban.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s